Lirik Lagu Kapal Udara – Seru dari Hulu

Lima lagu di dalam “Seru dari Hulu” tercipta di tahun 2015-2016. Lirik bersama musik dikerjakan bersama seluruh personil. Terkadang di sela-sela mengulik, beberapa teman juga memeberikan saran serta kritik.

Mari simak lirik lagu Kapal Udara, berikut ini:

Menyambut

image

Senjakala tuan tiba paruh waktu mengudara.

Senjakala tuan tiba sambut masa dan kuasa.

*

Sepercik cahaya di ketinggian,

turunlah baginda titisan tuhan.

Gendang menderap iringi kedatangan,

membuka jalan membelah awan.

Bersama riuh puji-pujian,

berlimpah ruah doa sambutan.

 

Setelah jauh tuan berlayar,

memberi gelar dan seribu kabar.

Berkumpulah para saudagar,

mohon urusan sekiranya lancar.

Konon baginda tak pernah ingkar,

pandai berujar dan berkelakar.

Mohon.Tuan, berikan kemulian.

Berikan hamba tanah garapan.

Jangan biarkan renta dan sengsara.

Mudahkan kami di segala perkara,

bencana, dan mara bahaya.

Berkata para rakyat jelata,

berharap baginda, membagi harta.

Kau harus sanggup terus melayani,

menjadi abdi yang berbakti!

*

Senjakala tuan tiba, paruh waktu mengudara.

*

Di balik semua kata,

ada makna yang tak kentara.

Di balik semua cerita,

ada kuasa yang memenjara.


Melaut

image

Layar. Gerak berirama.

Laut menyapu.

Tenang bersuara.

Mengayuh perahu.

Jaring.

Mekar.

Tarik.

Fajar. Berlayar di udara.

Mendayu-dayu.

Tak pernah habis daya.

Mengayuh perahu.

Jaring.

Mekar.

Tarik.

Ulur.


Menanam

image

Tanah lapang membentang.

Di balik gunung menjulang,

tebarkan benih harapan.

Mengantungkan kehidupan

Seruan kehilangan.

Di balik gedung menjulang,

memupuk penantian.

Berbuah ketiadaan

Menanam. Menanam.

Menanam Harapan.

Penantian. Penantian.

Tanam harapan.


Menari

image

Lalu.

Larut.

Menari. Menari.

Berlari. Berlari.

Menari tinggi.

Menepis sunyi.

Berlari tinggi.

Menari.

Lalu.

Larut.


Merantau

image

Suatu hari sebelum menua,

kau pergi. Pergi.

Dalam hati kau menghibur diri.

Bernyanyi.

Hingga kini separuh usia,

pulang tak lagi menjadi mimpi.

Tak lagi menjadi mimpi.

Melawan waktu engkau terus menunggu.

Melawan waktu engkau terus meragu.

Share:

Leave a Reply